Monday, November 11, 2019

Menghidupkan Kembali Balai Kota Padang Lama (Gemeente Padang)

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama
Gedung Balai Kota Lama Padang (Gemeentehuis Padang) Tahun 2019

Gedung Balai Kota Lama Padang (Gemeentehuis Padang) menjadi satu-satunya bangunan megah penginggalan pemerintah Hindia Belanda yang masih dapat dinikmati di tengah hiruk pikuk masyarakat yang tengah berbelanja di Pasar Raya Padang.

Matahari beranjak naik. Semilir angin ini cukup menyejukan. Saya berdiri memandang gedung yang disebut juga Gemeente Padang ini. Posisi bangunan ini sangat strategis dan menjadi tempat yang vital pada zamanya. Ada pusat pemerintahan, pusat pereknomian dan tidak jauh dari pusat pendidikan. Untungnya, gedung ini termasuk bangunan cagar budaya kelas wahid yang harus dipertahankan dan dijaga. Telah terdaftar dengan dengan nomor inventaris 09/BCB-TB/A/01/2007.

Gemeente Padang ini berlokasi di Jalan M. Yamin No 57, Kelurahan Kampung Jao, Kecamatan Padang Barat, Kota Padang, Sumatra Barat. Zaman kolonial, jalan ini bernama Jalan Raaffweg yang posisinya berhadapan langsung dengan Plein van Rome sekarang bernama Ruang Terbuka Hijau (RTH) Iman Bonjol.

Baca:  Kota Tua Padang Harta Karun Pariwisata Masa Depan?

Gemeente Padang dan Tarik Ulur Pembangunanannya

Gedung Balai Kota Lama Padang (Gemeentehuis Padang) era kolonial sekitar tahun 1940an
Dalam berbagai literatur yang saya baca, pembangunan Gemeente Padang ini memiliki cerita tersendiri. Kalo zaman sekarang disebutnya kebanyakan dramanya. Gedung ini bisa lahir yang bermula pada tahun 1906. Aktivitas Pemerintah Kota Pradja Padang yang padat dan hanya berada  satu ruangan di Kantor Asisten Residen. Saat itu, lokasinya di Jalan Batang Arau, Kawasan Kota Tua Padang dekat gedung Geo Wehry and Co dan Bank Indonesia Muaro.

Jika dibayangkan kapasitas ruangan tersebut tidak memadai dan akan terlalu sekak jika para abdi masyarakat tersebut beraktivitas. Melihat kondisi tersebut, terbesit keinginan para anggota dewan perwakilan rakya tuntuk membangun suatu gedung balai kota yang lebih representatif. Pembahasan tentang pembangunan gedung balaikota terus bergulir. 

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama
Pemerintah Kota Pradja Padang saat di Kantor Asisten Residen Tahun 1900-an
Ternyata ada kesepakatan untuk membangun gedung balai kota pada tahun 1910. Namun, setelah dilakukan penghitungan, ternyata anggaran biaya untuk pembangunan gedung ini dapat dilaksanakan dengan dana sekitar 16.000 golden. Sebab tingginya biaya pembangunan gedung, makan rencana itu ditunda. Ya, budgetnya tidak cukup dengan alokasi keuangan pemerintah kota. Bisa rugi jika dipaksakan.

Pada tahun 1917, keinginan untuk membangun gedung balai kota kembali muncul. Pemerintah Kota Praja Padang berencana membeli sebidang tanah untuk kantor balai kota dan pasar raya. Sekali lagi rencana ini gagal, karena keterbatasan dana anggaran.  Yes bos, tanpa uang akan susah juga untuk membangun.

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama

Kemudian pada tahun 1928, Pemerintah Kota Praja Padang pindah dari kantor Asisten Residen, karena kondisi gedung yang sudah tidak layak digunakan. Untuk sementara menyewa sebuah kantor di Sungai Bongweg yang saat ini berlokasi di sekitar Jalan Imam Bonjol persisi di samping Masjid Nurul Iman.

Pertengahan tahun 1928, Padang mengalami depresi yang berimbas kepada turunnya harga tanah. Nah, kesempatan ini dijadikan sebagai motor penggerak untuk merealisasikan pembangunan gedung balai kotabaru. Dengan berbagai macam pertimbangan, akhirnya kesepakatan terwujud dan kawasan untuk pembangunan gedung sudah disiapkan.

Gemeente Padang tahun 1948
 Pembangunan gedung ini dimulai semasa  Walikota (Burgemeester) Padang yang pertama  yaitu Mr. W. M. Ouwerkkerk (1928-1940). Gemeente Padang dirancang oleh T.H. Karsten seorang ahli tata kota asal Belanda yang mulai dilakukan pada tahun 1931 dan selesai pada tahun 1936. Pembangunan gedung ini memakan biaya mencapai 120.000 golden.  Wow...

Melirik Desain Gemeente Padang

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama
Gedung Balai Kota Lama Padang (Gemeentehuis Padang) Tahun 2019
Gemeente Padang memiliki dinding permanen dengan lantai ubin dan atap seng. Secara keseluruhan memperlihatkan ciri bangunan arsitektur kolonial dengan gaya art deco. Ini ditandai dengan bentuk ventilasi dan jendela yang tinggi, dinding yang tebal serta memiliki ornamen yang mempercantik kondisi bangunan.

Arsitektur kolonial memberikan bentuk bangunan yang megah dan harmonisasi dengan alam, karena bahan dasar dan ornamen yang ada berbentuk arsitektur klasik dengan mengangkat arsitektur klasik eropa zaman romawi dan yunani. Ornamen bangunannya digali dari ciri-ciri bangunan zaman Romawi dan Yunani, seperti mengutamakan pilar-pilar Ionic, Doric, dan Tuscan.

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama


Di sudut bangunan yang berbentuk siku terdapat sebuah menara segi empat yang di ketiga sisinya yang terlihat terdapat masing-masing sebuah jam dinding. Pada sudut barat daya terdapat sebuah bangunan menara yang pada ketiga sisinya terdapat jam dinding. Jendela pada dinding lantai atas berderet secara vertikal sehingga memberikan kesan bangunan tinggi.

Pintu masuk berada di sayap selatan bangunan. Bangunan ini terdiri dari dua lantai dan dilengkapi dengan jendela berventilasi di sekelilingnya. Pada dasar lantai bawah sisi selatan di buat menjorok kedepan sehingga membagi bangunan menjadi dua bagian dengan pintu menuju ke teras lantai atas. 

Secara keseluruhan bangunan ini belum mengalami perombakan yang mengubah bentuk dasar dan arsitektur bangunan. Perombakan hanya di bagian dalam untuk menambah jumlah ruangan. 

Gemeente Padang dan Perkembangannya

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama
Suasana Bali Kota Padang Lama era tahun 1980-1990-an
Melihat sekelilingnya sudah bisa ditebak dulu sangat ramai dan padat. Hilir mudik kendaraan baik yang bermesin dan tradisional. Suara ribut klakson terikan pedagang menyatu dengan aktivitas pemerintahan. Ini ring satu. Titik nol pemerintahan.

Pada dekade 1980 bisa dilihat sebuah tata perkotaan yang apik di Kota Padang. Pemerintah Belanda membuat kawasan ini lengkap dengan sarana dan prasana kota. Balai kota sebagai sentralnya yang didukung dengan pasar, kebun binatang hingga ada alun-alun kota. Masyarakat menjadikan area ini sebagai tempat pertemuan atau sarana rekreasi.

Setelah melewati sejarah panjang, Gemeente Padang ini masih beruntung dapat bertahan. Sementara lihat saja bangunan lainnya seperti kantor polisi, tangsi atau penjara yang berada di sebelahnya, kantor pos, rumah bola, kantor telepon, dan bangunan-bangunan penting lainnya di sekitar RTH Iman Bonjol hilang tak berbekas dan tergantikan dengan bangunan-bangunan baru.

Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama
Gemeente Padang dan Balai Kota Padang Lama 

Pasca gempa 30 September 2009, Gemeente Padang mengalami kerusakan 30 % dari keseluruhan bangunan, meliputi kerusakan bagian tangga sebesar, bagian kolom, dinding pecah dan retak. Semua kerusakan tersebut sebagain besar telah diperbaiki. Kerusakan pada tangga dan kolom telah diperbaiki, tinggal retak-retak pada dinding yang belum diperbaiki. Ini hasil pendataan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Batusangkar.

Sejak tahun 2013, Gemeente Padang tidak lagi digunakan sebagai kantor walikota. Hal ini sejalan dengan dipindahkan pusat pemerintahan ke lokasi yang baru di Kawasan Air Pacah. Gedung ini masih ditempati sebagai perkantoran oleh tiga Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dalam melayani urusan pengelolaan dan pembangunan yaitu Badan Pemeriksa Keuangan (BPKA), Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda), dan Inspektorat Kota Padang.

Setidaknya masih dihuni. Masih ada juga bangunan cagar budaya yang kondisinya butuh perhatian serius. Ya, begitulah penerawangan saya ketika melihat kembali Balai Kota Padang Lama. Merajut kembali narasi kota yang tercecer.

Padahal gedung ini mau dihidupkan kembali loh, tapi kok meski belum direalisasikan ya? Kabarnya sih mau difungsikan menjadi museum kota. Mantap!

Tulisan ini dirangkum dari Balai Pelestarian Cagar Budaya Sumatera Barat, situs padangschebovenlanden01.blogspot.com dan publikasi Dr. Suryadi dalam Harian Singgalang, Minggu pada 27 Juni 2010.
———————————————————————————————————————————————
©Hak Cipta Bayu Haryanto. Jika mengkopi-paste tulisan dan foto ini di situs, milis, dan situs jaringan sosial harap tampilkan sumber dan link aslinya secara utuh. Terima kasih.

19 comments:

  1. Menjelajah kawasan kota tua selalu menyenangkan ya...


    Berasa kembali ke masa lampau, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali mengjelajah kota tua dapat berimajinasi seolah berada di eropa terlebih suanananya seakan kembali ke zaman kolonial hehe

      Delete
  2. Duh indah banget ya?

    Jadi ingat heritage kota Bandung, banyak yang dihancurkan dengan ingatan samar karena ngga ada fotonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia dari segi arsitekturnya sangat menawan sekali karena beradaptasi dengan culture di minang. Wah kok bisa dihancurkan kan sangat disyangkan sekali

      Delete
  3. Aduduuuuhh pengiin banget main2 ke sini.
    Indah sekali kota Padang ini yhaa
    Ga lupa buat kulineran rendang di kota asalnya
    SERUUUUU

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru dung uni, karena bisa menikmat kuliner minang yang enak dan tentunya dapat berwisata sejarahnya juga

      Delete
  4. Keren,

    Saya suka gaya bahasa dan gaya menulis Da Bay ini.

    Terimakasih Dabay, Tulisannya menginspirasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih uda. MAri kita menjaga dan tidak pernah lupa dengan sejarah bangsa ini dengan melihat atau berkunjung ke bangunan cagar budaya

      Delete
  5. Bangunan heritage memang keren dan menarik untuk dijelajahi apalagi jika ada pemandu. Jadi kita tahu sejarah detailnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali uni. Dengan melihat dan menjelajahinya dapat menjadi sarana untuk belajar tentang cerita masa lalu

      Delete
  6. aku suka jelajah kota tua gitu... suka sama bangunan2 heritage yg penbuh sejarah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak aku juga aku suka foto foto di sana melihat dan menikmati suasannya

      Delete
  7. Mantap banget pengetahuan sejarahnya mengenai Kota Padang.
    Aku salut sama anak muda yang tulisannya membahas mengenai sejarah kota dari mulai bangunan hingga kisahnya.
    Btw,
    Belajar di jurusan planologi kah?
    Detil banget tulisannya...

    ReplyDelete
  8. Gedung dengan usia yang udah lebih dari seratus tahun, memang butuh perawatan ya. Di Semarang udah beberapa tahun ini diadakan revitalisasi gedung tua. Sekarang malah jadi tempat wisata dengan tetap ada pengawasan khusus

    ReplyDelete
  9. Aku penikmat bangunan-bangunan tua dan memang menyukai arsitektur tempo doeloe. Di Medan sendiri ada bangunan-bangunan begini tapi kurang terawat sehingga tidak terlalu menarik perhatian anak-anak muda. Justru saat berlibur ke Penang lebih tertarik eksplor bangunannya yang seperti lebih terawat. Next time,sepertinya aku harus deh mengunjungi balai kota padang lama ini biar melihat langsung bangunannya.

    ReplyDelete
  10. Seru bacanya, gaya kepenulisannya asyik. Di bantenpun ada bangunan semacam ini, banten lama namanya. Ada benteng bekas puing2 kerajaan.

    ReplyDelete
  11. Senengnya kalau ada bangunan heritage yang dipugar & bisa bermanfaat buat generasi masa kini. Setidaknya sejarahnya tidak akan pudar begitu saja. Semoga segera dibangun bagus yaa kak 😍👍

    ReplyDelete
  12. Padang jaman dulu rasanya bersihhhh bangett. Sama kaya potret kota-kota Indonesia jaman dulu. Bersihhh banget. Eh sekarang, jaman udah berkembang dan maju, bukannya tetep bersih malah banyak sampah -___-'

    Yang saya salut itu bangunan Belanda bisa awet-awet gitu. Rumah nenek saya dibangun pas jaman Belanda. Pas ada gempa besar di Jogja, rumah tetangganya hancur lebur, rumah nenek saya utuh. Cuman retak di beberapa dinding doang.

    Gila, hebat banget ! Mana perabotannya jati asli semua.

    ReplyDelete
  13. Wah keren kalo mau difungsikan lagi...di tempatku banyaakk gedung tua yang difungsikan lagi...ada yang untuk museum, ada juga yang untuk perkantoran.

    dianesuryaman dot com

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...