Saturday, March 14, 2020

Intip Dreamland Minangkabau Village di PDIKM Padang Panjang

PDIKM Padang Panjang

Rumah Gadang menjadi pelipur lara bagi siapa pun yang berada di tanah rantau. Bagi masyarakat Minangkabau, rumah gadang adalah segalanya. Ada petuah, adat isitiadat, kerinduan, dan kenangan yang tak lekang oleh waktu.

Untuk melihat lebih dekat kebudayaan Ranah Minang tersebut dapat berkunjung ke Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau (PDIKM). Ternyata tempat ini merupakan salah satu museum di Sumatra Barat yang menampilkan banyak informasi seputar Minangkabau.

Padang Panjang dan Pusat Dokumentasi Kebudayaan Minangkabau


Dalam perjalanan menuju Kota Bukittinggi saya singgah dulu ke Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini. Kala itu masih pagi, sepi, dan tampak pintu masuknya terkunci.

Lokasinya mudah dijumpai dekat jalan Lintas Padang-Bukittinggi, kira-kira sekitar 1 jam dari Kota Padang.

Tepatnya berada di kawasan Minangkabau Village, Kelurahan Silaing Bawah, Kecamatan Padang Panjang Barat, Kota Padang Panjang, Sumatra Barat.

Terdapat dua pintu masuk pertama dibagian depan yang langsung menghadap bangunan rumah gadang dan satu lagi berada di sebelah kiri rumah gadang dekat area parkir.

PDIKM Padang Panjang


Sebenarnya Kota Padang Panjang ini tidak luas. Namun, memiliki kemolekan alam yang menawan dan sejarah yang penting bagi bangsa Indonesia.

Kota ini dikeliling perbukitan sehingga lebih sejuk dan asik untuk menyepi. Tidak heran jika kota ini didaulat sebagai daerah terdingin di Indonesia.

Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini masih satu kawasan dengan objek wisata pemandian Minang Fantasi (Mifan).

Dekat juga dengan Stasiun Kereta Api Padang Panjang yang menjadi bukti peninggalan bersejarah zaman kolonial. Stasiun ini pernah menjadi salah satu stasiun terbesar dan terpadat di Ranah Minang sewaktu jayanya batubara Sawahlunto. Pernah juga menjadi pusat perdagangan hasil bumi terutama kopi. Kerenkan!


Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini dibangun sejak 8 Agustus 1988 dan diresmikan pada 19 Desember 1990. Gagasan pembuatan PDIKM ini diprakarsai oleh A. Hamid dan Letjen. Bustanil Arifin.

Lahirnya Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini tidak lepas dari bertujuan awalnya untuk memberikan informasi mengenai kebudayaan Minangkabau dan mengumpulkan berbagai macam literatur, dokumentasi audio dan visual hasil kebudayaan Minangkabau.

Melirik Koleksi Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau

PDIKM Padang Panjang

Mulanya tempat ini dikelola oleh yayasan non profit yang bernama Yayasan Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau, kemudian sejak tahun 2006 pengelolaannya dipindahkan tangankan kepada Pemerintah Kota Padang Panjang.

Sesampainya di gerbang, saya pun bingung soalnya datang terlalu pagi dan masih tutup. Untung saja ada petugasnya yang berbaik hati membukakan pintu. Saya pun bisa menikmati pesona tempat ini.

Semua koleksi Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini disimpan di Rumah Adat Baanjuang. Bentuknya menggunakan arsitektur khas Minangkabau.

Bentuk rumah gadang nya dengan tujuh atap gonjong dan empat rangkiang. Arsitekturnya bertipe Rumah Gadang Gajah Maharam yang berasal dari Lareh Koto Piliang.


Bentuk Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini dapat memukau para pengunjung yang datang seolah merasakan nuansa di perkampungan. Hal ini yang menjadikan tempat ini dijuluki dreamland Minangkabau Village.

Alam Kota Padang Panjang ini sanga mendukung sekali. Terkadang kabut dan awan yang begitu rendah dapat datang dengan tiba-tibanya. Begitu juga hujan. 

Dari gerbang akan langsung terlihat bangunannya dan sangat instagenik. Terlebih landskap tempatnya sangat arsi dan ditata sedemikian rupa. Banyak pepohonannya yang rindang terkadang menjadi lokasi untuk syuting atau foto pra wedding.

Namanya juga museum, tentunya akan ada ribuan koleksi Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini berupa naskah tua, kliping koran, buku, foto, film jadul, alat dan pakaian tradisional Minangkabau.

Pengunjung dapat membacanya dan melihatnya hingga puas. Koleksinya terbilang lengkap dan sering menjadi tempat studi banding para pelajar hingga objek penelitian mahasiswa dan pencinta budaya Minangkabau baik dalam maupun luar negeri.

 

Selain rumah gadang yang menjadi tempat menyimpan koleksi museum, ada juga panggung terbuka di sebelah kanan rumah gadang, penginapan, rumah bedug, dan musalla.

Bagi yang ini merasakan nuansa adat Ranah Minang, pengunjung dapat juga menggunakan pakaian adatnya dan berpose dengan rianya. Berlatarkan eksotisme rumah gadang dengan panorama perbukitan sesekali gunung Merapi pun mengintip menambah cantik suasananya. Semua sudut di tempat ini keren untuk berfoto.

Sayangnya saya belum coba masuk ke dalam bangunannya karena buru-buru untuk melanjutkan perjalanan ke Kota Bukittinggi. Mungkin next time akan saya ceritakan ya.

Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau berkembang menjadi destinasi wisata edukasi yang wajib dikunjungi jika bertandang ke Kota Padang Panjang.

Tidak ada salahnya menghabiskan waktu liburan di Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau ini. Generasi muda harus kenali budayanya sendiri. Yuk ke Kota Padang Panjang!
 ——————————————————————————————————————————————————
©Hak Cipta Bayu Haryanto. Jika mengkopi-paste tulisan ini di situs, milis, dan situs jaringan sosial harap tampilkan sumber dan link aslinya secara utuh. Terima kasih.

6 comments:

  1. Indah banget mas Rumah adat Minangkabau...bikin takjub mata memandang. Memang patut dilestarikan agar senantiasa jadi warisan budaya daerah Minangkabau.

    ReplyDelete
  2. Di Surabaya juga ada rumah gadang kw, mirip banget. Tempat makan atau restaurant. Tapi aku juga belum pernah nyobain. Pengennya sih langsung ngunjungi yang asli. Bismillah, semoga suatu hari Allah mudahkan untuk bisa ke Padang.

    ReplyDelete
  3. Museum nya cantik banget, wajib kunjung nih kalo saya ke Padang Panjang
    Kapan yaaa

    ReplyDelete
  4. Tempatnya luas serta rindang. Dilihat dari atas, bagus ini, tertata rapi. Kadang tempat-tempat seperti ini memang menyenangkan

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Ya Allah itu kenapa pemandangannya elok nian, jadi pengen cepet-cepet menginjakkan kaki di sana...aku suka belajar sejarah sambil berkunjung ke museum atau pusat informasi

    ReplyDelete