Monday, October 3, 2022

Nasi Padeh Sarapan Legend Tanah Datar Kaya Rempah dan Pedasnya Bikin Nagih

Nasi Padeh

Nasi Padeh, sesuai namanya makanan ini memiliki taste yang cukup pedas tapi bisa membuat nagih. Tenang saja, Nasi Padeh itu tidak sekedar rasanya pedas tapi memiliki citarasa yang kaya akan rempah. Tempo hari saya diajak seorang teman untuk menjelajah keberagaman kuliner Minangkabau. Salah satu menu yang ingin dijelajahi yaitu Nasi Padeh.

Usut punya usut, Nasi Padeh ini bermula dari Nagari Simabur, Kecamatan Pariangan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat. Kemudian dalam perjalannya Nasi Padeh pun menular hingga ke nagari tetangganya seperti Nagari Pariangan, Nagari Sawah Tangah, hingga Batusangkar. Bahkan kini sudah sampai ke Jakarta
 
Dari Padang, kami bergerak menuju arah Pariangan. Sekitar 1,5 jam berkendara jika lancar jaya. Lokasi pertama yang dikunjungi adalah Pasar Simabur. Sesampainya pasarnya dalam kondisi sepi, kami pun mencoba masuk ke dalam dan bertanya kepada salah satu pedagang, memang sekarang bukan lagi hari balai (di Minangkabau hari balai itu bisa disebut pasar besar yang ramai pedagang dan pembeli).

Setalah itu kami ditunjukan satu kedai yang menjual Nasi Padeh yang bernama Kedai Puti. Posisinya agak tersuruk dan harus masuk gang dulu tapi tidak jauh dari Pasar Simabur. Di sini kami langsung memesan Nasi Padeh dan melihat langsung dapurnya. Untung saja masih ada tersedia menu Nasi Padeh, pasalnya ketika kami tiba sudah hampir siang.
 
daun kunyit, daun surian, daun kinjuang   
 
Sangrai parutan kelapa
 
Nasi Padeh ini pertama kali saya coba. Jika diperhatikan Nasi Padeh ini seolah mirip dengan nasi goreng. Meskipun proses pembuatannya sangat berbeda.Kami pun sedikit mengulik bahan apa saja yang digunakan untuk pembuatan Nasi Padeh ini.

Nasi Padeh merupakan campuran dari nasi dengan bumbu rempah-rempah khusus dikenal dengan nama Lado Sipadeh. Bahan utamanya beras, kelapa parut, garam, irisan daun kunyit, daun surian, daun kinjuang, cabai kering yang dihaluskan, lengkuas, dan ikan asin. 

Nasi Padeh

Nasi Padeh ini disajikan sebagai kudapan masyarakat untuk sarapan yang hendak beraktivitas. Jika dilihat porsinya tidak begitu banyak tapi cukup untuk mengisi perut di pagi hari. Entah bagaimana mulanya muncul menu ini saya pun tidak dapat ceritanya.
 
Masyarakat nagari ini sudah terbiasa dengan menu Nasi Padeh ini dapat dijumpai di Pasar Simabur. Selain itu, ada juga di Nagari Sawah Tangah bisa singgah ke Warung Emi. Bisanya tersedia di kedai-kedai kopi. 
 
Nasi Padeh

Dalam perkembangannya, Nasi Padeh pun telah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda Indonesia sejak tahun 2010 oleh Kemendikbud. Hal ini menunjukan keunikan dan kekayaaan kuliner Minangkabau yang tidak diragukan lagi akan kelezatannya.
 
Uniknya Lado Sipadeh ini sudah tersedia secara instan dan dijual secara online. Lebih praktis dan bisa coba di rumah. Nasi Padeh ini pun seolah mirip dengan nasi goreng. Meskipun proses pembuatannya sangat berbeda.
 
Nasi Padeh

Nasi Padeh wajib hukumnya mengunakan nasi yang masih panas, disajikan ketika hangat-hangatnya, saat nasi mengepul. Ketika rempah-rempahnya bercampur dengan nasi, aromanya bikin ngiler banget. Rasanya khas banget. Tidak boleh ketinggalan juga dengna tambahan topingnya, ada kuah pical dan rakik maco yang krispi.

Biasanya di Simabur disiram bersama kuah pical, kalau di Sawah Tangah tidak. Warna Nasi Padeh pun ada karakterisitikanya tersendiri, bila di Simabur terbilang lebih kecoklatan ketimbang di Sawah Tangah. Ini melezatkan sekali deh.
 
Nasi Padeh
Nasi Padeh

Nasi Padeh ini seporsinya terbilang murah meriah berkisar Rp.5000 - Rp6000 tergantung kedainya. Itu pun diluar harga rakik maco biasanya cuma Rp.1000 saja.

Bila bertandang ke Kabupaten Tanah Datar tidak ada salahnya mencoba sarapan Nasi Padeh dengan citarasa khas dan kaya rempah ini.
 
Ada yang pernah coba?
————————————————————————————————————————————————————
©Hak Cipta Bayu Haryanto. Jika mengkopi-paste tulisan ini di situs, milis, dan situs jaringan sosial harap tampilkan sumber dan link aslinya secara utuh. Terima kasih.
 

1 comment:

  1. Mirip kayak nasi goreng ya mas....tapi ini rempahnya dicampur semua secara merata ya

    ReplyDelete